Kepulangan Howard adalah pertemuan semula keluarga. Dalam setahun kehilangan dan protes, berkumpul terasa lebih mendesak.

Kepulangan Howard adalah pertemuan semula keluarga. Dalam setahun kehilangan dan protes, berkumpul terasa lebih mendesak.

Pulang di Universiti Howard adalah banyak perkara. Ada permainan bola sepak, ya, tetapi alumni mengatakan acara tahunan lebih banyak lagi.

Ia adalah ziarah, kembali ke acara tahun demi tahun dan tidak pernah jemu melihat rakan sekelas anda semakin kelabu. Kenangan yang tercipta di Yardfest sambil menunggu konsert bermula. Ia mencengkam bahu orang yang tidak dikenali dalam perayaan dan melayari swag.

'Ia satu pengalaman yang indah,' kata Nwaji Jibunoh, yang lulus dari Howard pada tahun 2001 dengan ijazah dalam pengurusan perniagaan, 'untuk berada di sekeliling beberapa orang kulit hitam paling cantik di dunia.'

Kepulangan biasanya menarik ribuan ibu bapa, pelajar, alumni, rakan dan profesor Howard ke kampus di Washington Barat Laut setiap tahun. Pelajar dari sekolah jiran dan kolej dan universiti berkulit hitam yang berdekatan dengan sejarah juga menghadirinya, tidak sabar-sabar untuk merasai salah satu perayaan paling popular di negara ini.

Cerita Iklan bersambung di bawah iklan

Acara tahun ini, seperti tahun persekolahan dan segala-galanya, akan sangat berbeza. Tidak dapat bertemu secara peribadi kerana wabak, universiti menganjurkan a batu tulis acara digital — termasuk Yardfest maya dan konsert Injil hujung minggu ini — untuk menyatukan komuniti melalui skrin mereka.

Ia satu pengorbanan yang perlu, kata Presiden universiti Wayne A.I. Frederick, untuk melindungi komuniti daripada kemungkinan peristiwa penyebar besar.

Tetapi bagi sesetengah orang, apa yang hilang tahun ini terasa lebih hebat. Kepulangan, sambutan besar-besaran Kegelapan yang melangkaui satu kampus, juga merupakan penyelamat — kepada hampir lapan bulan kehilangan yang mendalam dan musim panas bantahan keganasan terhadap orang Kulit Hitam.

Cerita bersambung di bawah iklan

Dan, dalam setahun apabila salah seorang Howard sendiri, Sen. Kamala D. Harris, menjadi alumni HBCU pertama yang dipilih untuk tiket presiden parti utama, ramai yang menantikan persahabatan bersemuka.

'Kepulangan adalah tentang pulang ke rumah, seperti yang dikatakan, dan itu bermakna kembali ke tempat yang selamat dan telah memberi anda banyak perkara,' kata Frederick. 'Tahun ini, kita perlu menyedari bahawa tempat itu ada dalam diri kita dan kita tidak semestinya memerlukan ruang fizikal.'

'Salah satu peristiwa terhebat'

Tradisi kepulangan di Howard bermula dengan persaingan sukan. Berpusu-pusu pelajar berkumpul hampir setiap musim gugur, bermula pada akhir abad ke-19, untuk 'Original Negro Gridiron Classic' antara Howard dan Lincoln University, sebuah HBCU di tenggara Pennsylvania.

Cerita bersambung di bawah iklan

Ia adalah salah satu acara olahraga dan sosial yang paling penting untuk pelajar kolej Hitam, mengisytiharkan Hilltop, akhbar kampus Howard, pada tahun 1924. “Apa permainan Harvard-Yale dan perjuangan Tentera Tentera Laut untuk orang kulit putih Amerika, klasik Howard-Lincoln adalah kepada orang Negro,” lapor akhbar itu.

Sejak kepulangan rasmi pertamanya pada tahun itu, pelajar dan alumni berazam untuk menjadikan majlis itu 'salah satu acara terhebat dalam tahun persekolahan.' Selama bertahun-tahun, mereka telah menambah lebih banyak acara: makan tengah hari, pertunjukan fesyen, konsert, dan pertunjukan langkah persaudaraan dan pertubuhan.

Jean C. Tapscott telah menghadiri makan tengah hari alumni selama hampir 30 tahun. Acara itu dahulunya termasuk pertunjukan fesyen. Dua tahun lalu, ia telah digantikan dengan pertunjukan jazz, kata Tapscott.

Cerita bersambung di bawah iklan

'Ini adalah peluang untuk graduan, atau bahkan yang lebih muda, untuk kembali dan bersekutu dan juga bercakap tentang apa yang berlaku dalam hidup mereka,' kata Tapscott, yang lulus pada 1963 dengan ijazah sarjana muda dalam sosiologi kemudian tinggal selama dua lagi. tahun untuk memperoleh sarjana dalam kerja sosial.

Dan kemudian ada Showtime. Kugiran kawad Howard, dengan persembahan lagenda lagu hits dan koreografi terbaharunya, adalah seri yang besar seperti hampir semua acara dalam barisan selama seminggu.

Kanan Kayla Lennon ialah generasi ketiga keluarganya yang menghadiri HBCU. Dibesarkan di Cincinnati, dia tidak pernah menghadiri kepulangan di almamater ibu bapanya, Kolej Spelman di Atlanta dan North Carolina A&T State University di Greensboro.

Perayaan di Howard, di mana nenek Lennon adalah seorang alumni, melebihi jangkaannya. Dia begitu terpikat apabila dia melihat kumpulan kawad pada tahun pertamanya sehingga dia mencuba sebagai pelajar tahun kedua.

Cerita Iklan bersambung di bawah iklan

Kini dalam tahun ketiganya dengan Showtime, Lennon tidak sabar untuk memainkan klarinetnya buat kali terakhir di Homecoming. Dan dia akan, cuma bukan di hadapan penonton secara langsung.

Kumpulan itu menganjurkan acara maya pada hari Sabtu dengan alumni untuk mengumpul wang bagi pakaian seragam baharu.

'Orang ramai teruja, sedih dan merindui pengalaman untuk bersama antara satu sama lain,' kata Lennon, yang mempelajari sains politik dan sosiologi.'Tetapi kami sedang menyusun satu siri video dan laungan tentang kepulangan ini dan kepulangan yang lalu.Kami cuba mengekalkan tradisi.'

Mengambil tradisi dalam talian

Charlie Lewis, presiden persatuan alumni universiti, telah kembali ke 'Mekah' - nama yang diberikan masyarakat kepada Howard - hampir setiap tahun sejak menamatkan pengajian pada tahun 1989.

Cerita bersambung di bawah iklan

'Setiap kali saya balik, saya sentiasa mencari anak bison,' kata Lewis, merujuk kepada anak-anak remaja alumni atau, pada pandangannya, pelajar Howard masa depan.

Howard memperkenalkan Lewis kepada kehidupan di luar kampung halaman kecilnya di Georgia, katanya. Dia menyertai 'semua yang anda boleh namakan' apabila dia tiba di kampus - kelab buku tahunan, kerajaan pelajar, kelab kewangan.'Ia mendedahkan saya kepada dunia, tepat di kampus,' katanya. 'Ia hanya terasa seperti rumah kepada saya.'

Pulang adalah peluang untuk meraikan pengalaman itu, katanya.

'Walaupun kami tidak berada di Yard tahun ini, kami akan mempunyai pengalaman maya yang indah,' kata Lewis. 'Ia tidak akan sama, tetapi kita masih boleh bersatu.'

Cerita bersambung di bawah iklan

Para hadirin pulang tahun ini berkumpul atas tema advokasi, satu konsep yang diilhamkan oleh musim panas pergolakan sosial dan bertujuan untuk mencetuskan perbualan tentang keadilan perkauman, kata Frederick, presiden universiti itu.

Pegawai menganjurkan acara, termasuk persidangan kebangsaan untuk menguatkan kerja keadilan sosial dan perkauman, sambutan untuk meraikan aktivisme LGBTQ+ dan penghormatan kepada pelakon dan alumni Chadwick Boseman, yang meninggal dunia pada Ogosselepas lama bertarung dengan kanser kolon. The acara yang distrim adalah terbuka kepada orang ramai.

Spencer Kelly, seorang senior yang mempelajari perniagaan antarabangsa, sangat teruja dengan konsert Injil hari Ahad. Mengambil keharmonian secara peribadi adalah ideal, tetapi dia mengesyaki pengalaman maya akan sama mengharukan.

Cerita bersambung di bawah iklan

'Saya tertekan kerana kami tidak dapat mengalami kepulangan secara peribadi, tetapi banyak perkara di luar kawalan kami kerana wabak itu,' kata Kelly, yang berasal dari New Jersey. 'Saya gembira universiti saya telah memikirkan cara untuk mengekalkan keseronokan dan tenaga dan tidak memutuskan untuk membatalkan kepulangan sepenuhnya.'

Universiti juga akan cuba mencipta semula Yardfest, secara tradisinya festival dan konsert di Yard ikonik universiti. Dengan tompok-tompok berumput dan laluan bersilang, Yard adalah tempat kumpulan perkumpulan dan persaudaraan Yunani Hitam dari segi sejarah menghormati organisasi mereka dan menyanyikan lagu semasa pulang.

'Ia benar-benar pusat budaya universiti,' kata Taylor Jones, yang lulus pada Mei dengan ijazah sejarah.

'Apabila saya melihat gambar lama pelajar di Howard pada tahun 1930-an dan 1940-an dan mereka berada di Yard, ia kelihatan hampir sama seperti sekarang,' kata Jones. 'Sungguh nyata untuk berfikir saya berjalan melintasi Yard yang sama yang dilalui Toni Morrison.'

Kamala D. Harris dibesarkan dalam dunia yang kebanyakannya berkulit putih. Kemudian dia pergi ke universiti Hitam di bandar Hitam.

Tempat itu juga khas untuk bekas pelajar seperti Jibunoh, yang menyaksikan Jay-Z membuat persembahan di Yardfest pada awal 2000-an. Maleke Glee, seorang graduan dan perunding seni 2016, masih ingat bertemu dengan salah seorang artis kegemarannya, Trina, di tempat yang sama. Kanye West membuat penampilan mengejut tahun lepas.

Sekolah itu berjanji untuk membawa 'artis dan penghibur peringkat atasan yang mencerminkan diaspora Howard' untuk Yardfest pada hari Sabtu . Pelakon Omari Hardwick akan mengacarakan perayaan tersebut.

'Kami sentiasa mempunyai selebriti yang datang melalui kepulangan,' kata Glee. 'Semua orang datang ke kepulangan Howard.'

Bagi profesor bersekutu Jennifer Thomas, kepulangan sentiasa menjadi acara yang tidak boleh dilepaskan pada tahun persekolahan. Dan hubungannya lebih mendalam daripada ramai. Sebagai junior pada tahun 1987, Thomas memerintah acara sebagai Miss Howard, setara dengan ratu pulang.

Tetapi “kami mengatakan Cik Howard dan Encik Howard kerana ia mewakili institusi dan sebab kami berada di sini. Dan saya mengambilnya dengan sangat serius pada masa itu dan saya masih melakukannya sekarang,” kata Thomas, yang telah mengajar kewartawanan penyiaran di almamaternya sejak 2013.

Kepulangan, untuk Thomas, sentiasa menjadi peluang untuk menyambung semula di Yard dengan adik-beradiknya dalam kumpulan Alpha Kappa Alpha, makan makanan yang lazat dan menghadiri konsert terkenal. Acara ini juga merupakan peluang untuk menjalin rangkaian, melihat masa depan dan menikmati berada dalam lautan kohort berbakat.

'Sungguh mengagumkan untuk datang dan melihat mozek ini dengan warna coklat berbeza yang ada di sana dan yang semuanya melakukan perkara yang menakjubkan,' katanya.

Thomas mendapat inspirasi daripada usaha yang dilakukan oleh pelajar dan alumni untuk berhubung antara satu sama lain dalam waktu gembira maya dan panel mengenai topik seperti pengundian dan kesan berbeza covid-19 terhadap warga kulit hitam Amerika.

Dan walaupun acara tahun ini bersifat maya, Thomas tidak akan pergi dengan tangan kosong: Dia sudah membeli dua baju-T Kepulangan 2020.

'Berada di sini telah mengubah hidup saya'

Kepulangan Howard bukan satu-satunya untuk pergi secara maya tahun ini. Graduan di HBCU berdekatan, termasuk Morgan State University di Baltimore dan University of the District of Columbia adalah antara mereka yang akan meraikan dalam talian juga.

'Ia mengambil banyak masa untuk membuat keputusan untuk tidak mempunyai kepulangan,' kata David Wilson, presiden Morgan State. Bagi pelajar semasa dan bekas, HBCU mereka adalah tempat 'anda tidak perlu tertanya-tanya, 'Adakah saya benar-benar berada di sini?' Semua orang hanya datang dan menyambung semula ke tempat yang mereka pujian untuk kejayaan mereka. Ia adalah hujung minggu yang sangat istimewa.”

Rachel Howell, presiden Persatuan Pelajar Universiti Howard, berkata kepulangan sentiasa menjadi 'masa untuk merenung semua kehebatan yang telah berlaku di universiti.'Membesar di Alpharetta, Ga., sebuah bandar yang disifatkan Howell sebagai sangat konservatif dan sangat Putih, dia tidak pernah merasa seperti dia milik. Howell berkata dia sentiasa menjadi satu-satunya orang kulit hitam dalam kebanyakan kelasnya, jadi universitinya menjadi tempat perlindungan.

'Apabila datang ke rumah, saya jatuh cinta dengan universiti saya sekali lagi,' kata Howell, seorang senior yang belajar sains politik dan falsafah. 'Berada di sini telah mengubah hidup saya.'

Howell dan persatuan pelajar akan menggunakan kepulangan ini untuk mendaftar pemilih. Mereka juga mengumpulkan alumni dan pelajar melalui media sosial untuk pergi ke pengundian atau mel dalam undi mereka.

Sementara itu, Jibunoh akan cuba mengekalkan tradisinya sendiri, sepanjang perjalanan dari rumahnya di Lagos, Nigeria. Hujung minggu ini, dia bercadang untuk meminum minuman sendiri dan berhubung semula dengan rakan-rakan sambil menonton beberapa acara maya.

Jibunoh tahu kepulangan ini tidak akan sama. Tetapi itu tidak akan mengubah kepentingannya.

'Saya fikir ia masih akan membangkitkan beberapa emosi,' katanya, berhubung dengan 'individu yang telah memilih untuk menjadi sebahagian daripada hidup anda sehingga anda mati.'